Hukum Tajwid

Saudaraku…

Alqur’an  diturunkan dalam bentuk bacaan yang telah ditentukan. Membaca Alqur’an sebagaimana bacaan saat pertama diturunkan, wajib hukumnya. Membaca Alqur’an tidak sebagaimana bacaan saat pertama diturunkan, haram hukumnya. Jadi hukum tajwid amat penting dipelajari oleh seorang muslim.

Hukum Tajwid adalah disiplin ilmu yang dibuat untuk menuntun pembaca, agar dapat membaca Alqur’an  sesuai dengan contoh bacaan Rasulullah SAW. Oleh karena itu, mempraktekkan hukum tajwid, hukumnya adalah fardhu ‘ain. Setiap orang yang membaca Alqur’an, tanpa kecuali, harus mempraktekkan hukum tajwidnya.  Menguasai teori berupa penamaan hukum- hukum tajwid, hukumnya adalah fardhu kifayah. Oleh karena itu, bisa saja, orang yang dapat membaca Alqur’an dengan sangat baik, namun tidak mengetahui nama hukum – hukum tajwid nya. Yang demikian itu tidaklah mengapa, karena yang diwajibkan adalah cara membacanya yang harus sama dengan contoh Rasulullah SAW atau sama dengan bacaan Alqur’an saat pertama  diturunkan.

Pembaca yang dirahmati Allah SWT….

Membaca Alqur’an dengan ilmu dan hukum tajwid, hukumnya fardhu ‘ain. Pendapat tersebut didasarkan pada dalil sebagai berikut:

1. Firman Allah SWT:

“Bacalah Alqur’an itu dengan tartil.”  (Q. S. Al-Muzzammil  (73) : 4)

Imam Ali bin Abi Thalib mejelaskan arti tartil dalam ayat ini yaitu mentajwidkan huruf-hurufnya dan mengetahui tempat-tempat waqof dalam mempelajari hukum tajwid.

2. Sabda Rasulullah SAW:

“Bacalah Alqur’an sesuai dengan cara dan suara orang-orang arab. Dan jauhilah olehmu cara baca orang-orang fasik dan berdosa besar. Maka sesungguhnya akan datang beberapa kaum  setelahku  melagukan Alqur’an  seperti nyanyian  dan rohbaniyyah  (membaca tanpa tadabbur). Suara mereka tidak sampai melewati  tenggorokan  mereka   (tidak meresap ke dalam hati). Hati mereka dan orang-orang yang simpati kepada  mereka  telah  terfitnah  (keluar dari jalan yang lurus).”

Imam  Ibnu Al-Jazari menyampaikan pendapatnya tentang wajibnya membaca Alqur’an dengan mengetahui hukum tajwid,  dalam  bait  syair sebagai berikut:

“Membaca  (Alqur’an)  dengan  tajwid  hukumnya  wajib,  barangsiapa  yang  membacanya dengan tidak bertajwid maka ia berdosa. Karena sesungguhnya Allah telah menurunkan Alquran dengan bertajwid dan demikianlah Alquran itu sampai kepada kita dari-Nya.”

Saudaraku….

Mari beriman sesaat, sempatkan waktu untuk belajar Alqur’an. Mudah-mudahan Allah SWT memberikan hidayah ilmu dan amal kepada kita dalam mempelajari hukum tajwid dan ilmu Al-Qur’an. Amiin.

Maroji:

Rauf, Abdul Aziz Abdur, PEDOMAN DAUROH AL-QUR’AN Kajian Ilmu Tajwid Disusun Secara Aplikatif, Markaz Al-Qur’an, Cetakan ke-11, Jakarta.

Sumber: Bina Al Qur’an

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s